YUSUF ASYHARI

Kisah Cinta Nabi Yusuf dan Zulaika di Mesir
Dalam Al-Quran ada deretan kisah mengenai Nabi Yusuf a.s sejak dia kecil bersama saudara-saudaranya hingga menjadi seorang raja. Namun ada kisah menarik di balik kisah panjangnya dari wahyu-Nya.

Dan wanita (Zulaikha) yang Yusuf tinggal di rumahnya menggoda Yusuf untuk menundukkan dirinya (kepadanya) dan dia menutup pintu-pintu, seraya berkata: "Marilah ke sini." Yusuf berkata: "Aku berlindung kepada Allah, sungguh tuanku telah memperlakukan aku dengan baik." Sesungguhnya orang-orang yang zalim tiada akan beruntung. (QS. Yusuf :23)

Maka tatkala wanita itu (Zulaikha) mendengar cercaan mereka, diundangnyalah wanita-wanita itu dan disediakannya bagi mereka tempat duduk, dan diberikannya kepada masing-masing mereka sebuah pisau (untuk memotong jamuan), kemudian dia berkata (kepada Yusuf): "Keluarlah (nampakkanlah dirimu) kepada mereka." Maka tatkala wanita-wanita itu melihatnya, mereka kagum kepada (keelokan rupa) nya, dan mereka melukai (jari) tangannya dan berkata: "Maha sempurna Allah, ini bukanlah manusia. Sesungguhnya ini tidak lain hanyalah malaikat yang mulia." (QS. Yusuf : 31)

Seperti pada ayat di atas, Yusuf a.s memiliki paras yang tampan rupawan. Hingga Zulaikha, istri dari al aziz (sebutan raja Mesir kala itu), menggodanya. Namun tau juga kan apa yang dikatakan Zulaika kepada suaminya dan wanita-wanita Mesir?.

Dan keduanya berlomba-lomba menuju pintu dan wanita itu menarik baju gamis Yusuf dari belakang hingga koyak dan kedua-duanya mendapati suami wanita itu di muka pintu. Wanita itu berkata: "Apakah pembalasan terhadap orang yang bermaksud berbuat serong dengan isterimu, selain dipenjarakan atau (dihukum) dengan azab yang pedih?" (QS. Yusuf : 25)

Yusuf berkata: "Dia menggodaku untuk menundukkan diriku (kepadanya)", dan seorang saksi dari keluarga wanita itu memberikan kesaksiannya: "Jika baju gamisnya koyak di muka, maka wanita itu benar dan Yusuf termasuk orang-orang yang dusta. (QS. Yusuf : 26)

Dan jika baju gamisnya koyak di belakang, maka wanita itulah yang dusta, dan Yusuf termasuk orang-orang yang benar." (QS. Yusuf : 27)

Maka tatkala suami wanita itu melihat baju gamis Yusuf koyak di belakang berkatalah dia: "Sesungguhnya (kejadian) itu adalah diantara tipu daya kamu, sesungguhnya tipu daya kamu adalah besar." (QS. Yusuf : 28)

(Hai) Yusuf: "Berpalinglah dari ini, dan (kamu hai isteriku) mohon ampunlah atas dosamu itu, karena kamu sesungguhnya termasuk orang-orang yang berbuat salah." (QS. Yusuf : 29)

Dan wanita-wanita di kota berkata: "Isteri Al Aziz menggoda bujangnya untuk menundukkan dirinya  kepadanya), sesungguhnya cintanya kepada bujangnya itu adalah sangat mendalam. Sesungguhnya kami memandangnya dalam kesesatan yang nyata." (QS. Yusuf : 30)

Maka tatkala wanita itu (Zulaikha) mendengar cercaan mereka, diundangnyalah wanita-wanita itu dan disediakannya bagi mereka tempat duduk, dan diberikannya kepada masing-masing mereka sebuah pisau (untuk memotong jamuan), kemudian dia berkata (kepada Yusuf): "Keluarlah (nampakkanlah dirimu) kepada mereka." Maka tatkala wanita-wanita itu melihatnya, mereka kagum kepada (keelokan rupa) nya, dan mereka melukai (jari) tangannya dan berkata: "Maha sempurna Allah, ini bukanlah manusia. Sesungguhnya ini tidak lain hanyalah malaikat yang mulia." (QS. Yusuf : 31)

Wanita itu berkata: "Itulah dia orang yang kamu cela aku karena (tertarik) kepadanya, dan sesungguhnya aku telah menggoda dia untuk menundukkan dirinya (kepadaku) akan tetapi dia menolak. Dan sesungguhnya jika dia tidak mentaati apa yang aku perintahkan kepadanya, niscaya dia akan dipenjarakan dan dia akan termasuk golongan orang-orang yang hina." (QS. Yusuf : 32)

Intinya Zulaika berbihing kepada suami dan wanita-wanita Mesir dengan menyalahkan Yusuf. Pada akhirnya Yusuf lebih memilih untuk berada di jeruji besi.

Yusuf berkata: "Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan dari padaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentulah aku termasuk orang-orang yang bodoh." (QS. Yusuf : 33)

SKIP

Akhirnya kebenaran terungkap dan Yusuf dibebaskan dari penjara karena mampu menabirkan mimpi dan al Aziz (Raja Mesir kala itu) menyelidikinya dengan menanyakan pada wanita-wanita sebelumnya.

Raja berkata: "Bawalah dia kepadaku." Maka tatkala utusan itu datang kepada Yusuf, berkatalah Yusuf: "Kembalilah kepada tuanmu dan tanyakanlah kepadanya bagaimana halnya wanita-wanita yang telah melukai tangannya. Sesungguhnya Tuhanku, Maha Mengetahui tipu daya mereka." (QS. Yusuf : 50)

Raja berkata (kepada wanita-wanita itu): "Bagaimana keadaanmu ketika kamu menggoda Yusuf untuk menundukkan dirinya (kepadamu)?" Mereka berkata: "Maha Sempurna Allah, kami tiada mengetahui sesuatu keburukan dari padanya." Berkata isteri Al Aziz: "Sekarang jelaslah kebenaran itu, akulah yang menggodanya untuk menundukkan dirinya (kepadaku), dan sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang benar." (QS. Yusuf : 51)

Setelah terbukti kebenarannya, Al Aziz berbincang-bincang kepada Yusuf. Raja Mesir tadi berkata bahwa Yusuf berkedudukan tinggi lagi dipercaya pada sisi Mereka. Yusuf pun meminta untuk menjadi bendaharawan Negera Mesir.

Tak berapa lama pun, Yusuf menggantikan Suami Zulaika menjadi raja Mesir.
Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau telah menganugerahkan kepadaku sebahagian kerajaan dan telah mengajarkan kepadaku sebahagian ta'bir mimpi. (Ya Tuhan) Pencipta langit dan bumi. Engkaulah Pelindungku di dunia dan di akhirat, wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang saleh. (QS. Yusuf : 101)

SKIP

Setelah Suami Zulaika meninggal, Zulaika pergi dari istana ke reruntuhan bangunan dan hidup seorang diri kesepian. Dia terus menerus menangis menyebut nama Yusuf. Selama setahun, Zulaikha memberikan perhiasan emas dan peraknya kepada orang-orang yang lewat, yang membawa kabar tentang pujaannya itu. Akhirnya Dia tidak mempunyai simpanan harta lagi yang tersisa.

Tahun demi tahun, Zulaika semakin tua. Rambutnya yang hitam berubah menjadi putih, kulitnya yang halus berubah menjadi keriput, tubuhnya yang langsing menjadi bungkuk karena menanggung derita cinta, dan matanya yang
hitam bersinar kini menjadi buta, lantaran banyak menangisi pujaannya, sekalipun baru berumur empat puluh tahun, Dia seperti wanita yang berusia delapan puluh tahun.

Suatu ketika, Zulaikha mengetahui rute perjalanan Yusuf setiap hari. Dia lalu membangun sebuah gubuk dari buluh bambu disisi jalan yang biasa dilewati oleh Yusuf. Di sekeliling gubuk tersebut, dibuat pula pagar buluh bambu. Setiap kali dia melantunkan ratapan cinta penuh kesedihan, semua buluh bambu itu mengeluarkan suara ikut bersimpati kepadanya. Dia tinggal ditempat itu dengan suatu harapan, agar Yusuf melihatnya.

Ketika tiba saatnya sang wazir agung Yusuf AS melewati jalan itu. Zulaikha segera keluar dari gubuknya dan duduk di tepi jalan, menunggu kekasihnya. Namun, begitu dia mendengar suara pengawal Yusuf mengumumkan kedatangannya,
Zulaikha langsung jatuh pingsan.

Kemudian setelah siuman, dia kembali kegubuk bambunya, yang ikut menyanyikan lagu-lagu sedih. Suatu malam, Zulaikha yang buta bersujud di hadapan berhala yang sudah disembahnya selama bertahun-tahun dan berdoa, “Wahai engkau yang kusembah dengan penuh pengabdian selama hayatku, engkau yang mengetahui kehinaanku, jika aku tidak bisa bersama Yusuf, tidak bisa kah engkau memulihkan penglihatanku agar aku dapat sekurang-kurangnya melihat Yusuf sekali lagi saja?”. Demikian dia berdoa terus menerus sehingga fajar menyingsing di ufuk timur.

Pada pagi harinya, ketika terdengar suara kuda, dia pergi keluar. Ketika Yusuf semakin dekat, dia menjerit dari relung jiwanya. Akan tetapi, suaranya tenggelam oleh suara ringkikan kuda dan teriakan orang banyak. Tak seorangpun juga memperhatikannya sebentar saja.

Dengan hati hancur dia kembali pulang. Zulaika mengambil batu dan menghancurkan berhalanya sambil berseru, “Engkau tak lain hanyalah batu belaka. Kini, aku akan membebaskan diriku dari belenggu kekuasaanmu untuk selama-lamanya. dengan bantuan batu lain, aku akan menghancurkan permata kekuasaanmu”.

Dari ledakan, tiba-tiba Dia menerima cahaya baru. Zulaikha pun di bersihkan dan disucikan oleh air matanya. Dengan penuh kesungguhan, Zulaikha lalu berdoa kepada Tuhan dan mohon ampunan, “Wahai Tuhanku, kalau aku menyembah
sebongkah batu, sesungguhnya aku sendirilah yang tersesat. Sayangi dan ampunilah aku, obati dan sembuhkanlah hatiku dengan luka penyesalan, dan izinkan aku memetik sekuntum bunga dari taman Yusuf. Wahai wujud hakiki yang menjadikan seorang raja menjadi budak dengan mahkota raja”

Tepat saat itu, Yusuf AS kebetulan lewat disitu. Mendengar suara seorang wanita tua meratap, dia terpesona oleh ketakzimannya dan memerintahkan agar wanita itu di cari serta di bawa menghadap istananya. ketika wanita itu  dihadapkan padanya, Yusuf bertanya tentang jati dirinya. “tidakkah engkau mengenalku? Akulah orang yang lebih memilih dirimu ketimbang dunia ini, sejak pertama kali aku melihat dan mencintai dirimu,” papar Zulaikha.

“Zulaikha? Benarkah ini engkau? Wahai Zulaikha, apa yang terjadi pada dirimu? kemanakah hilangnya kecantikanmu?” Tanya Yusuf yang erkejut bukan kepalang.

“Ketika aku kehilangan dirimu, aku kehilangan diriku dan kecantikanku juga,” jawab Zulaika

“Apa yang terjadi pada tubuhmu yang ramping semampai?”, tanya Yusuf

“Tubuhku jadi rusak karena terlalu berat menanggung beban perpisahan denganmu.” jawab Zulaika

“Mengapa matamu jadi buta?”, tanya Yusuf

”karena kehilangan dirimu, mataku menangis dan mengeluarkan air mata darah hingga tak bisa melihat lagi.” jawab Zulaika

“Lantas, bagaimana dengan kekayaanmu?”, tanya Yusuf
“kuberikan seluruh kekayaanku kepada siapa saja yang membawa berita tentang dirimu. Kini, tiada lagi yang tersisa kecuali hatiku. tak ada lagi yang ku inginkan kecuali melihatmu sekali lagi.”, jawab Zulaika

Yusuf merasa heran dan bertanya-tanya dalam hati, mengapa Tuhan belum juga mematikan mahluk ini dan membuatnya menderita demikian lama? tiba-tiba terdengar suara jawaban dalam hatinya dari Allah SWT;

“Aku belum mengambilnya, sebab dalam dirinya terkandung dunia cinta kepada orang yang juga Ku-cintai. Siapa yang akan mengizinkanmu untuk mematikan sekuntum mawar di Taman Kami dan menginginkan kehancuran salah seorang kekasih-Ku? karena dia sangat sayang kepadamu, bagaimana engkau mengira Aku akan mengambil hidupnya?Matanya yang menangis memberikan kesaksian akan cintanya. Kini Aku akan membuatnya kembali muda. Ia telah memberikan kepadamu jiwanya yang sangat berharga. Jika sekarang aku memberkahinya, jadikan ia sebagai bagian dari jiwamu.”

Dengan ketentuan dan kuasa Allah SWT, Zulaikha kembali muda dan cantik. Matanya yang buta kembali dapat melihat serta dapat memancarkan cahaya. Sementara kemolekan tubuhnya, seperti layaknya gadis berumur tujuh belas tahun. Kemudian Allah SWT memerintahkan, “Kini Kusatukan engkau dengan Zulaika di arsy pernikahan. Ikatkan dirimu dengan simpul abadi.”

Sinar matahari kebenaran menerpa mata Zulaikha sedemikian cemerlang, sehingga Yusuf lenyap di dalamnya laksana seberkas cahaya di dalam sinar sang surya. Sang pecinta dan kekasih, akhirnya bersatu. Ya, bersatu dalam mahligai rumah tangga yang penuh kedamaian dan kebahagiaan.

Categories:

2 Responses so far.

  1. apakh ada ayat dlm Alqur´an kl Allah menyatukan Nabi Yusuf dg Zulaikha sbgai suami isteri?
    mohon penjelasannya

  2. Sejauh yg Saya tau, tidak ada satu ayat yang menyebutkan Nabi Yusuf dan Zulaika menikah. Kisahnya terputus sampai membawa keluarganya ke Mesir. Di Sunnah Rasul sepertinya juga tidak ada. Tapi surat ke12 itu istimewa, wahyu yang mirip seperti kisah tersebut datang disaat 'Aamul huzni (tahun duka cita) Rasulullah sebagai penghibur sebelum menikah lagi dengan Aisyah.

    Kurang jelas mungkin, tapi paling tidak kisah cinta Yusuf dan Zulaika lebih baik daripada kisah cinta Romeo dan Juliet ^^

Leave a Reply